Kelakuan Seperti Ini, Wajar Saja Polisi Begitu Dibenci - Betul Gak ??

Polisi memaksa menyita motor warga asing sementara undang undang tidak ada yang mengatakan polisi berhak menyita. Inilah mengapa banyak orang benci polisi!Bulan ini memang sedang digalakkan Operasi Simpatik pada 1 hingga 21 Maret 2016 mendatang. 


Sasarannya adalah pelanggaran tata tertib lalu lintas. Operasi Simpatik akan digelar serentak selama 21 hari di seluruh Indonesia. Polda Metro Jaya, akan didukung oleh unsur TNI dan POM TNI.
Polisi sita paksa motor warga asingpolisiDieeeeemm tuh doi. Abis itu gw tanya dia lagi.polisiGw: saya gak ngajak berdebat pak. Saya ini cuma mau tau ada gak undang2nya untuk nyita motor. Karna saya ada stnk ini bukan motor bodong.

Operasi ini, akan menyasar kelengkapan surat-surat kendaraan bermotor, baik roda dua maupun empat. Selain itu, petugas juga menyasar SIM, helm sesuai SNI, kelengkapan spion, knalpot sesuai standar, ban standar, spektek sepeda motor yang tidak sesuai aturan.

Tapi bukan berarti polisi berhak melakukan tindakan sewenang wenang dalam melakukan tindakan. Seorang netizen melaporkan kalau suaminya yang juga seorang warga asing mendapatkan perlakuan yang tidak baik oleh anggota kepolisian saat ia dan suaminya sedang mengendarai motor.


Entah polisi yang tidak mengerti dan paham aturan mengenai warga asing, ia lalu menyita paksa kendaraan yang sedang digunakan. Saat ditanyakan dasar hukumnya ia tidak mampu menunjukkan dasar hukumnya dan hanya menunjukkan buku tilang.

Saat ditanya mengapa hanya ada penjara 1 bulan atau denda 250rb dan bukan sita motor, polisi ini tetap tidak mau tahu. Dan saat polisi mengetahui kalau ia sedang direkam, polisi ini marah dan merampas hp milik sang istri

Inilah curhatan sang istri di akun Facebook pribadinya


Karna lagi sakit aku minta suami yg kendarain motor. Eehh tiba2 ada polisi nyuruh brenti minta tunjukin STNK dan SIM. di kasih de STNK sama gw. Gw bilang ga ada SIM laki gw. Minta kartu identitas gw unjukin KITAS dia. Tu polisi nanya,

Polisi: visanya mana?

Gw; itu pak kan ada kitas. Kartu ijin tinggal smentara. Kan sama aja pak, kalau ada apa2 emang harus unjukin itu. Suami emang mau bikin sim pak.

polisi: gak bisa bikin sim pake kitas. Iya trus dia disini ijin tinggal untuk apa? Traveling kerja atau apa?

Gw: pake visa keluarga pak. Saya sponsor dia.

Polisi: eehhh.. di Indonesia itu ga ada visa begitu! Yg ada kerja sama traveling (SOK PINTER TAPI ????)

gw: ya sekarang saya bisa dapetin ini kitas pake apa pak?? Saya ini kerja keras buat bikin kitas. Dia sponsor nya tu saya disini.

Polisi: saya itu tau mba ga ada sponsor istri atau suami. Bisa aja kamu bilang ke imigrasi “udah tenang dia tinggal sama saya”

Gw: ya gak bisalah pak. Ga segampang itu. Saya tu lewatin proses yg susah buat bikin kitas ini.

Polisi: ya udah mana sini passport sama visanya.

Akhirnya suami balik nih ambil passportnya mau nunjukin visa dia. Gw kasih tuh pasport laki gw.

Polisi: mana visanya? Kok cm pasport?

Gw: ini visanya di dalem pak. Kaya stempel (hadeuh dia ga tau visa itu gimana kok ngotot2).

Critanya ngecek ni nanya2 temennya kali. Trus tiba2 dia bilang visa laki gw expired. Gw bilang dia abis agustus. Dia ngotot trus tuuuhh… gw balik halamannya ada tulisan 20 agustus 2016.

Gw; pak emang ada pasalnya menyita motor?

Polisi: yeee.. ini ada di buku tilang.

Gw baca tu buku tilang. Nah mulai gw rekam juga abis itu percakapan gw.

Gw: pak di undang2 tuh adanya penjara 1 bulan atau denda 250rb. Bukan sita motor.

Polisi: lh itu di buku tilang.


Gw: disini kan pilih salah satu pak kalau ga ada sim stnk di tahan. Kalau ga ada sim & stnk motor yg di tahan. Laaahh saya ada STNK kok.

Polisi; tapi yg bawa motor tu suami kamu. Dia orang asing harus ada sim international.

Gw: tapi kan sama aja pak di undang2 bagi yg gak punya sim denda bukan di tarik motornya. Disitu ga ada keterangan orang asing bawa motor g ada sim motor di tahan.

Polisi: ntar aja di pengadilan. Saya ga mau BERDEBAT.
Naaahh disini dia rebuut hp gw di meja.

Laki gw: you can’t touch her phone!!!

Gw: kenapa bapak ambil hp saya?? Ada apa?? Itu privasi ya.

Polisi: gpp. Saya cuma mau liat (balikin hp gw video di hapus)

Gw: kenapa pak? Itu barang pribadi loh bpk ga punya hak.

Polisi: nomor simpati saya ilang.

Gw: trus?

Polisi: ya gpp.

Baaaaaammm!!! Dia takut kasus banyak yg video di sebar di youtube. Karna dia ga bisajelasina ada nggaknya undang2 yg main sita motor.

Gw: jangan main tulis surat tilang pak. Saya mau tanya om saya dulu yg polisi jģ. Mastiin ada gak undang2nya soalnya bapak gak bisa kasih saya jawaban ni.

Polisi: tanya aja (tetep nulis surat tilang)

Gw: pak saya bilang ntr dulu. Jangan main tulis karna saya mau tau dulu dong. Ga bisa bapak main ambil motor.

Dia ttp nulis surat tilang kaya yg berlagak ga denger gw ngomong. Dan akhirnya dia ngasih ke gw semua surat2 tanpa motor. Tu polisi tetep maksa ambil motor gw tanpa bisa ngasih unjuk undak2 atau ngejelasin ke gw knpa yg disita motor bukan STNK. Kalau masalah laki gw orang asing. Itu mah urusan imigrasi. Gak ada undang2 yg bilang org asing bawa motor ga ada sim motor disita.

Ohh.. ya.. dan harusnya tu polisi belajar dulu kalau mau ngomong soal visa atau kitas. Jangan asal jeplak. Ngotot terus soal visa dan peraturan. Tapi pengetahuannya nihil.

Maaf ini bukan masuk gimana2 sama polisi. Tapi gak fair aja buat gw!!

Kalo udah begini. Jangan ditanya knapa banyak bgt orang yg BENCI sama polisi.

Lagi lagi polisi, kalau dari pengalaman kalau cuma pelanggaran tidak membawa SIM tapi memiliki apalagi membawa STNK yang sah, polisi sebenarnya tidak berhak membawa motor milik pemotor. Karena motor itu memang sah milik pribadi bukan motor hasil pelarian. 

Bagaimana nih pak polisi?

sumber:https://hello-pet.com/
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==